Discreet Identity

timthumb

Lu ngerasa discreet? Tapi gue liat aktif banget di Grindr dan JackD, pasang foto setengah muka yang gampang banget buat diidentifikasi.

Di Instagram sama, lu doyan posting foto shirtless, pamer otot yang gak terlalu tebel, tiap hari rajin like + follow akun cowo.

Jadi, konsep discreet yang lu anut itu apa? Gue heran sama orang yang mati-matian gak mau open, tapi aktif banget di socmed buat nunjukin bahwa lu GAY!

Buat gue, discreet emang nikmatin orientasi seksual bareng cowo. Tapinya, lu musti jago nutupin semua hal berbau gay, termasuk gak pake segala macem aplikasi gay, posting-posting hal berbau gay, sembunyiin sisi feminin dalem-dalem, gak random buat gatel ama laki.

Di lingkungan gue, ada banyak penganut discreet, emang beneran discreet, tapi banyak yang gak ngerti konsep discreet sama sekali.

Tahun lalu, gue deket sama cowo, anak Instagram yang aktif posting-posting foto shirtless, rajin interaksi sama followers gay, pake segala macam aplikasi chatting khusus gay dan banyak pengalaman pacaran sama cowo.

Gue pun nanya level ke-open-an dia sama lingkungannya, yang dia jawab discreet, ngakunya gak ada siapapun yang tau kalu dia gay, kecuali mantannya. Nyatanya, setiap dia posting foto selalu di komen sama gay-gay gatel, selalu dia jawab dengan ramah tamah.

Pemahaman gue, dia emang gak ngerti konsep discreet. Mungkin dia discreet di depan keluarganya doang, tapi gak bisa nyembunyiin dirinya di lingkungan sosial.

Baru-baru ini, pengalaman identik gue alamin. Di WeChat, gue di-add sama cowo, tampangnya gay banget, jauh lebih gay daripada gue. Dia selalu agresif tiap ngobrol, manja, maksa ngajak jalan, cerita kalo dia baru punya laki, tapi mau kawin sama cewe.

Ngakunya, kenalan gue ini pertama kali punya cowo, belum pernah seks, masih bingung soal orientasinya. Dia pun ngaku discreet, jelas-jelas aura dan tingkahnya gay banget, jauh dari kesan straight, ditambah sering ketemuan sama gay di tempat umum.

Discreet atau muna, apa yang dia anut gak bisa gue bedain. Yang jelas, sisi feminin dia kenceng banget, ngakunya mau kawin sama cewe dan masih bingung soal orientasi. Ceritanya cocok banget buat nambah bahan nyinyiran!

Jadi discreet, banyak hal yang perlu lu sembunyiin. Lu gak bisa gaul sama sembarangan gay, anti posting foto aroma gay, gak pake display picture sendiri di aplikasi chatting: intinya kurangin hal-hal yang jarang dilakuin straight.

Buat gue, konsep discreet beneran discreet ada di laki gue, yang kejadian di tiga tahun pertama pacaran, levelnya udah sampe ganggu. Dia punya banyak ketakutan, takut disangka gay sama lingkungan, disangka pacaran sama laki, lalu dijauhin, dicerca, dizalimi, dimaki. Tiap makan bareng, gue selalu turutin buat cari tempat sepi, yang kemungkinan kecil bakalan nemuin orang dikenal.

Paling parah, gue pernah cancel buat makan di satu kafe, gara-gara di tempat itu ada temennya. Gue pun rela pindah tempat, padahal udah dateng jauh. Itu gak seberapa, kita juga nyaris ga pernah mesra-mesraan lewat “chatting”, mungkin takut di hack sama developer aplikasi! Bego!

Gue akuin, laki gue punya aura gay yang kecil, beda sama discreet lain yang auranya kentel. Dia jalanin konsep discreet yang lumayan rapi, anti main sosial media, gak gampang kenalan sama gay, selalu berlaga ala single tiap di lingkungan straight, padahal udah pacaran sama cowo selama bertahun-tahun, termasuk mantan sebelumnya.

Jadi kebalikan gue, emang bikin gak nyaman. Tapi, alesan dia bisa gue terima: mayoritas tinggal di lingkungan straight yang nuntut jadi discreet, endingnya datengin banyak ketakutan kaga penting.

Banyak piknik, dia akhirnya tau. Titik baliknya, dia sering liat gay couple pas traveling di Bangkok, santai pacaran di publik, ngelakuin hal romantis bareng pasangannya. Ditambah, dia makin malesnya jawab pertanyaan orang-orang soal kawin, yang sebelumnya dia jawab buat nyenengin orang lain.

Suka gak suka, jadi gay di Indonesia nuntut kita buat discreet. Tapi, banyak orang gak paham konsep discreet, biki. kelakuan mereka jauh lebih liar daripada gay open.

Open atau discreet, sebodo amat! Yang jelas, gue lebih enjoy buat hubungan sama gay open, macam sekarang.

Serapi apapun nutupin orientasi seksual, yakin orang terdekat gak tau kalo lu gay? Mungkin mereka tau lu gay dari sebelum lu ngebokep pertama kali. Masih perlu confirm?

 

 

 

Gay (tanpa) Kawin

242925-gay-marriage

Kawin, legal buat para straight, bisa idup bareng cewe idaman, sampai mati. Gay? Lo harus pindah ke Aussie atau USA, ajak pasangan lo kawin buat legalitas, adopsi anak, idup bahagia.

Jadi gay di Indonesia, lo bakal jalanin banyak drama, apalagi umur lo udah nginjek diatas 25 tahun. Gue jadi salah satu yang mulai ditanya “kapan kawin?”, mulai cape jelasin sama keluarga dan monyet lain: kalo gue gak bakal kawin sama cewe.

Buat gue, jelasin jawaban itu emang gampang. Nyatanya, banyak gay bertopeng, kawin sama cewe biar terlihat “straight”, minum viagra biar ereksi, lalu bayangin di fuck cowo pas lagi seks sama bini. Nikmatin atau engga, beberapa gay ada yang berhasil punya anak, ngerasa jadi laki paling perkasa dan perfect.

Alesan dipaksa orangtua buat nerusin keturunan emang paling dasar, karena mereka rata-rata mau si anak punya keturunan, asli dihasilin dari sperma lo. Tapi, nyenengin mereka bisa bikin lo bahagia lahir batin?

Mungkin ada yang berhasil jalanin perkawinan silang, balikin “kodrat” yang katanya setiap orang ditakdirin berpasangan antara cewe dan cowo, punya keturunan, bisa seks sama cewe tanpa berfantasi nge-fuck cowo, hidup bareng sampe ajal menjemput, seutuhnya.

So far, topeng para gay di lingkungan gue kagak ada yang berhasil. Banyak gay yang kawin sama cewe, nyimpen cewenya di kampung, lalu si laki liar di kota, nge-fuck sana-sini. Ada lagi yang kawinin lesbian, bikin kontrak ala-ala atau nyari cewe alim yang bisa di kibulin, yang “sangsi” minta jatah duluan sama si laki sebelum si laki horny, dasarnya emang si laki gak bisa horny sama dia.

Contoh lain paling umum sih si Ipul, beberapa kali kawin sama cewek, sok-sok paling straight, akhirnya ketangkep polisi karena dia maksa oral brondong. Aura Si Ipul dari awal gue liat sih emang gay, malu-maluin karena menuhin nafsu pake cara murahan (re: maksa orang dan ngasih 50 rebu doang).

Gak cuma Ipul, banyak artis lain yang emang gay, pencitraan kawin, lalu cerai. Rata-rata mereka berhasil boongin ibu-ibu yang gak punya gaydar, padahal kelakukan mereka ngondek lahir batin.

Bikin pencitraan buat kawin sama cewek pernah ada di pikiran gue. Dipikir lagi, skenario yang gue lakuin ini cuma berhasil kalo gue udah punya pacar laki, yang bisa dipercaya dan gak perlu was-was kalo cerita pencitraan gue bocor ke banyak orang. Kalo gue jomblo dan horny akut, gue mungkin asal-asalan cari partner seks, ada kemungkinan kalo gue curhat masalah kawin sama dia, lalu si orang ini nyebarin cerita gue ke orang-orang.

Ketakutan gue ini baru aja dilakuin sama temen gue, yang rumpi ke orang-orang kalo dia punya fuck buddy baru yang udah kawin, nyimpen bininya di Aceh ngakunya gawe di Jakarta, padahal lincah banget jadi bottom dimari.

Karma drama yang gue takutin gak cuma berlaku kalo gue jadi pelaku, tapi kalo gue pacaran sama yang gay married. Disini, status gue jatohnya cuma jadi simpenan, orang ketiga, gak bisa nuntut macem-macem, akhirnya gak bahagia dan nambah masalah.

Dasarnya, orientasi gay emang jelas, cuma bisa puas kalo punya hubungan romansa dan seks bareng cowo. Niat awal buat nyenengin keluarga pun jatohnya gak tulus, nambahin masalah sama banyak orang, nyakitin bini dan nyakitin partner gay yang lo sayangin.

Nginjek umur diatas 25 tahun, suka gak suka bakal dapet pertanyaan soal kawin, mungkin bakalan bikin lo keganggu. Tapi, ada banyak cara buat jawab pertanyaan dengan cara elegan, pilihan paling terakhir ya bikin pencitraan kawin yang gak bikin bahagia.

Orientasi emang gak bisa diubah sepenuhnya, mungkin emang  beneran ada yang berhasil. Kalo lo terpaksa bikin pencitraan, pastiin kalo kedepannya cari pasangan gay, fuck buddy atau partner one night stand yang bisa dipercaya, jaga sikap, jaga mulut, kurangin level ngondek dan gak usah terlalu “jualan” di socmed.

Buat para cewe yang tiba-tiba diajak kawin padahal baru pacaran atau dijodohin keluarga, mulai sekarang coba banyakin piknik, kenalin banyak karakter, yakini kalo calon laki lo bukan gay!

Bahagiain orang lain dengan kawin emang gak salah, tapi make sure dulu buat bahagiain diri sendiri sampe tingkat paling dalem. Buat gue, kawin cuma berhasil kalo dilakuin sama orang yang gue mau, tanpa paksaan, tanpa nambah masalah, tentu gak sama cewe.

Rahasia-rahasia Kucing

fluffy-rainbow-cat-2-nick-gustafson

Kurus, item, ngondek, identifikasi gue sama kucing-kucing diluaran sana, laku keras sama gadun-gadun bule, rela dijajanin recehan buat diajak seks. Kelar seks, ada yang dipiara ampe gede, banyak yang dibuang ke pasar.

Identifikasi barusan karena stereotype kucing lokal yang sering gue temuin di beberapa mall di Bali, yang nongkrong di kafe mahal bareng gadun berbentuk abstrak. Makin banyak gue piknik, gue pun sadar kalo pengetahuan soal kucing masih rendah, belum banyak tau soal usaha jatuh bangun para kucing buat dapetin harta.

Jadi kucing, lo gak perlu ganteng dan atletis. Lo tinggal ngasah kepedean lo, punya sifat gak tau malu, ilangin rasa bersalah, latih posisi seks ampe jago dan punya kelakuan bitchy biar sukses nyebar lendir ke gadun.

Kalo seks lo jago, lo bisa puasin gadun, bikin gadun lemes sampe ngasih apa yang lo mau. Kalo seks lo belum jago-jago amat, lo tinggal ngurang-ngurangin rasa bersalah, deketin gadun sampe baper, trus porotin ampe bangkrut.

Tempat buat cari gadun pun udah banyak, lo tinggal install aplikasi chatting khusus gay, masang foto binal dan nulis status “butuh duit”. Di Instagram, lo yang punya bodi standar pun tinggal posting foto menggoda, tunggu orang buat nawarin seks via direct message.

Lingkungan gay setara banget sama kondisi hetero. Banyak orang milih monogami, cukup seks bareng pasangan, pake perasaan dan happy! Sebagian orang lagi, cukup muasin orang, tanpa peduli kepuasan dirinya sendiri, demi duit ga seberapa.

Kucing-kucing di lingkungan gue masuk golongan terakhir, yang penisnya cuma bisa ereksi setelah di oral doang, gak bisa horny liat bodi atau tampang partner seks-nya.

Temen lama gue masuk golongan barusan, penuhin gaya idup sok tinggi buat seks bareng siapa aja, berani nyinyirin para gay monogami, yang katanya gak bakal naik level kalo masih tinggal disini, mending orientasinya dipake cari duit. Dangkal!

Menurut gue, tampang dia lumayan oke, kebukti jadi modal buat gaet gay tua kesepian di Jakarta. Modusnya, dia selalu bikin gadunnya jatuh cinta, lalu porotin pelan-pelan sampe bangkrut. Abis itu, dia keluarin sifat gak tau diri, balik lagi ke awal cari mangsa baru.

Di umurnya yang ke-25, sekarang dia udah bisa kredit mobil, beli cash motor sport, jalan-jalan ke luar negeri pake business class Garuda Indonesia, punya tiga smartphone mahal dan bayarin adeknya sekolah.

Selama ini, gue ikutin tingkat keberhasilannya via Path dan Facebook, antara tragis karena beberapa ex-gadunnya doyan drama level tinggi, tapi bikin nyinyir gue ciut karena dia jadi gini dari masalah ekonomi keluarga.

Ada lagi kucing yang terlalu usaha biar dipandang mewah, kasian karena dia punya skill oke sama ekonomi yang gak rendah-rendah amat. Kenalan gue yang kucing ini biasa check-in seminggu tiga kali di hotel berbintang, beberapa kali jalan ke Eropa, tiap weekend foya-foya di bar, ditutup sama acara charity yang rutin dilakuin bareng geng sosialita-nya.

Alesannya, jadi kucing bikin dia bisa ngimbangin gaya hidup temennya. Dia bisa posting di Path buat nunjukin lagi dateng ke tempat mahal, posting foto lagi jalan-jalan ala princess, sampe bisa ngadain acara amal buat ngasih santunan anak yatim, yang belum pernah gue lakuin sampe sekarang.

Liat cara dia, kadang gue kasian, rela ilangin harga diri buat branding naik kelas. Gadunnya pun emang miris, jadi sosok penting buat ningkatin “harga” si kucing, tapi wujudnya gaib macem dedemit.

Jadi gay yang tinggal di Indonesia emang penuh perjuangan, hidup wajar tapi gak bisa pegangan tangan di publik sama pasangan. Ditambah, tiap hari kita harus liat lingkungan yang rame sama persaingan kucing liar, buat gaet gadun kelas A. Ada yang sukses, banyak yang cuma dapetin gadun kelas D buat jajanin KFC doang.

Level sukses si kucing bisa gue ukur dari hasilnya, dari pencitraan yang mati-matian nunjukin ketajirannya. But, are they really happy enough?