#INSTAGAY

 

instagram-logo_318-27911

Instagram, medium baru buat para gay show-off body, cari pacar, cari gebetan, cari gadun, cari kucing, cari fuck buddy, cari followers, cari penggemar, cari bahan nyinyiranan, cari mangsa atau nemuin tempat baru yang gay friendly.

Makin sering buka akun gay, tab explore lo otomatis isinya gay. Disini, ada banyak macem tipe gay yang bakalan lo liat, bikin gaydar lo makin tajem dan tau drama plus pencitraan para gay yang bikin geli.

Sebelum aktif main Instagram, akun gay yang gue tau sebatas @bemondce, gay Thailand yang pacaran sama bule dan dibully sama netizen, mayoritas cewe-cewe alay dari Indonesia. Pembully itu banyak yang nyerang fisik, padahal mereka fisiknya standar banget.

Di Instagram, banyak gay denial (/) discreet. Salah satunya gay dari tempat gym gue, yang gue tau karena dia tag lokasi, rutin posting foto sambil pose bitchy, pose seksi tapi ngondek dan beberapa kali posting lagi mesra sama cewe yang beda, mungkin mau pencitraan, tapi jatohnya makin nunjukin bahwa dia seorang gay.

Beda sama type gay denial (/) discreet lain, hobinya ngelike foto cewe, posting bareng cewe dan quote agama, tapi punya following list beberapa gay porn star, atau foto bareng pacarnya dengan caption “my brother”, yang harusnya bisa dikasih caption lebih elegan dan gak lawas macam itu. Menurut nyinyiran gue, mereka gak main cantik, mau nutupin orientasinya tapi kurang cantik.

Gay di Instagram punya stereotype, banyaknya dari mereka sering posting sambil pamerin otot, foto shirtless di gym, selfie di depan kaca, foto tiduran sambil liatin bicep, foto ala finalis ANTM, foto muka bitchy atau foto lagi party sana-sini sama kumpulan gay, berlaku buat gay open, discreet, denial, lokal dan internasional.

Laki lokal yang open sebagai gay emang kebatas buat ekspresif di Instagram, mungkin takut di datengin ormas agama, takut dibahas di Twitter atau takut diajak tabayyun sama uni-unian. Tapi, lo bakalan bisa bedain karakter gay-gay lokal yang open, bisa liat akun mana yang behave, siapa yang lebay, gay yang ngondek, karakter gay sok seru, gay seksi punya sex appeal, gay ngondek yang rese, akun caper, akun tukang flirting, bahkan akun kucing!

Sister gue misalnya, mereka lebih banyak posting #OOTD, hasil jepretan #landscape sana-sini, tapi emang doyan ngelike cowok. Tiap gue tanya, mereka bilang gak risih buat like foto gay yang menurut mereka oke, asal like dari akun personal, bukan like foto dari akun macam @HotHunk_Asia.

Sekarang, identifikasi gay lokal yang open lewat Instagram udah gampang buat gue, macam @andr**kjt yang bikin gue iri karena tiap minggu traveling ke luar negeri, posting foto selfie bareng sister-sister internasional, posting pamerin bodi dengan otot tebel atau posting lagi belanja barang mehong.

Suatu saat, Andr**kjt posting foto lagi party di club gay yang ada di Seoul, tapi ada banyak komen yang kaget bahwa dia ternyata gay, padahal di foto-foto sebelumnya udah nunjukin bahwa dia adalah gay, misalnya foto-foto pas lagi di event gay tahunan kayak G Circuit, Bangkok.

Kalo Andr**kjt bisa dijadiin contoh gay lokal yang oke, ada banyak akun gay lokal yang bikin harkat martabat gay Indonesia ancur. Kayak si @idu*gadun, terang-terangan cari gadun, doyan bugil, foto sambil make up, foto pake lensa kontak kadaluarsa yang bikin matanya merah, lalu foto pre-wedding sama cewe yang kayanya cuma buat ngibulin nyokapnya doang.

Postingan si Idu*gadun emang layak bully, malu-maluin para gay yang lagi benerin citra positif, bikin haters LGBT nyangka kalau gay-gay di Indonesia punya stereotype macam dia, plus punya peluang bikin isu gay di Indonesia lebih parah karena bisa dijadiin sample para manula yang lagi bahas tren gay di acara lawyers kleb.

Lain dua diatas, ada juga couple gay dari Bangkok, @Luffypiece dan @Super_ZAM, menurut gue dua-duanya punya tampilan oke, bodi oke, karir yang terlihat oke dan sering nunjukin hal-hal romantis layaknya pasangan umum, entah foto itu natural atau emang rekaan fotografer semata.

Setiap postingan yang isinya bedua selalu rame komentar, mayoritas komen dari cewe NKRI, nge-tag temennya sambil nyinyir, ngeluh, ngatain kasar, ngasih pencerahan, padahal dua orang itu kayanya gak ngerti sama sekali dengan bahasa Indonesia.

Cewek, emang harus kirim komen dengan nyinyiran kasar? Gue tau, mayoritas orang Indonesia belum open minded soal gay. Tapi, lo harus tau kalo komen yang lo kasih bikin kesan bahwa diri lo ga laku, mendingan ganti komen yang ngerendahin diri lo sendiri sama komentar lain, misalnya “Moga gue dapet cowok straight yang tampilan fisiknya kaya lo berdua!”.

Balik lagi soal gay lokal discreet dan denial, secantik dan serapih apapun kelakukan lo di Instagram, lama-lama bakal tercium kalo lo adalah gay, entah dari hasil kepoan orang-orang kayak gue, dari following list, berdasarkan foto-foto yang di like, atau karena nambahin hashtag #instagay, #gayindonesia #gayasia dan #gaylokal di postingan lama lo, kaya yang temen gue lakuin kemarenan.

As a Instagram user, gue tau kalo setiap pengguna punya hak penuh soal akun yang dipakenya. Tapi, lo mau ngulang kasus Saipul Jamil yang mati-matian bikin pencitraan tapi ketauan sering favoritin foto penis di Twitter, kan?

 

Advertisements

Being Alone. Choice?

BLACK_RAINBOW_NEW_WINDOW_ROP_VAN_MIERLO_CU1

Sebagian orang, layaknya gue, milih idup bareng pasangan. Sebagian orang lagi milih idup sendiri, dengan berbagai alasan pribadi yang harusnya gak perlu jadi bahan nyinyiran orang.

Milih buat hidup sendiri gak cuma berlaku buat hetero, karena segelintir gay di lingkungan gue memilih hal itu. Padahal, segelintir orang itu bisa disebut mapan, punya fisik oke, dan hal-hal positif lain yang menurut gue udah lebih dari cukup.

Alasan personal yang membuat dirinya milih hidup sendiri lumayan kompleks. Ada yang susah cari pasangan karena standarnya ketinggian, karena dirinya kurang oke (dari sifat dan fisik), gak bisa nemu pasangan setara, alasan lingkungan, karena orang itu emang gak suka pacaran dan milih buat one-night-stand sama banyak orang ketimbang ngejalin hubungan dengan satu orang.

Kenalan gay gue, Danez, milih idup sendiri, milih hubungan tanpa ikatan, punya beberapa fuck buddy di Bandung dan jakarta, padahal fisiknya standar. Dia sendiri punya alesan gak mau pacaran yang menurut gue dangkal: cepet bosen.

Beda lagi sama Gino, gay lebay doyan gym dan drama yang sering ditinggalin dan ditolak laki, padahal postingan foto shirtless seksi nan bohay dia di Instagram udah sampe 190 foto. Gino milih single selama 5 tahun ini karena alasan: trauma.

Kedua orang tadi punya alesan yang gue tau soal keputusannya buat milih hidup sendiri. Kecuali om “kandung” gue yang gay, yang ngejalin hubungan seperlunya sama gue, tapi gue tau dia gay dari kecil, cenderung feminin, judes, lebih doyan ngumpul bareng sodara-sodara cewe, doyan koleksi alat rumah tangga macam gelas kristal luxury dan menurut gue punya sekitar 30% sifat maskulin.

Di umurnya yang udah masuk 40-an, dia masih idup sendiri, sendiri dalam arti yang sebenarnya, tidur sendiri, makan sendiri, pergi kerja sendiri dan balik gawe tanpa sambutan, di rumahnya yang sebelah sama gw.

FYI, kondisi lingkungan rumah gue lumayan padet, nempel antara rumah satu dan lainnya. Om gue itu pun sering dinyinyirin “Jomblo Tua” sama tetangga, sering disuruh cepet kawin sama orang-orang sekitar, padahal orang yang nyuruhnya itu belum tentu kawin secara bener (Re: Jadi bini kedua, ketiga, keempat atau kawin karena bunting duluan).

Beda sama gue, yang belum banyak ditanya kapan kawin, om gue punya kondisi yang susah, tinggal di lingkungan kuno yang cuma bisa kepo, ngejudge dan selalu bilang salah soal apapun yang mereka anggap bener. Disini, gue lebih bangga sama diri sendiri yang bisa tiap hari ajakin pacar ke rumah, pacaran dan bobo berdua di rumah, beda sama dia yang gak bisa handle nyinyiran orang.

Konsisten, om gue itu tinggal sendiri, sampai di akhir 40-an, dia meninggal. Paling shock, om gue itu ketauan meninggal gak sengaja oleh orang lain yang dateng, yang setelah diperiksa nyatanya dia meninggal udah lebih dari 12 jam.

Sampai sekarang, gue gak ngerti sama keputusannya. Padahal, duit dia kenceng banget, bisa pindah buat tinggal di keluar negeri sama orang yang dia mau, atau punya rumah di atas bukit yang jauhan sama tetangga.

Apa dia hidup sendiri buat ngurangin bahan nyinyiran tetangga? Atau dia emang gak punya pasangan?

Setau gue, dia beberapa kali bawa laki yang sama ke rumahnya. Paruh baya, kumisan, garang, naik motor bebek 90-an, tiap dateng selalu diatas jam 10 malam dan besoknya langsung balik sebelum matahari nongol. Lalu, om gue itu pun sering traveling ke luar negeri, setau keluarga gue dia kesana sendiri, padahal gue yakin kalo doi pasti jalan-jalan sama seseorang.

Banyak alasan kenapa seseorang hidup sendiri, pilihan atau keadaan. Buat gue, hidup sendiri gak perlu dinyinyirin, toh orang berpasangan pun belum tentu punya kehidupan yang disebut sempurna dan menyenangkan.

Siapapun berhak buat milih kehidupannya. Terlebih, ada banyak couple gay di Indonesia yang pengin hidup berdua sama pasangan, dengan nyaman, tentram, tanpa ganggu siapapun, dan terpaksa musti tinggal sendiri sampai tua karena gak semuanya bisa handle sindiran dari lingkungan yang maha suci.

Di tahun ke-10 meninggalnya dia yang tepat bulan April nanti, gue masih belum nemu jawaban tentang kesendirian om gue. Apakah beneran single pas dia meninggal? Atau dia terpaksa hidup sendiri dan gak bisa hidup bareng pasangannya karena lingkungan?

  • Buat om gue, semoga bahagia disana.

 

 

 

 

 

 

 

Top, Bottom, Equality.

Gue bottom, maka gue harus dimanja, disayangin, dijaga, dicium, dipeluk, dingertiin, diperhatiin, dibayarin makan, dibayarin nonton, dibeliin tiket pesawat, dibayarin nginep di hotel, layaknya cewek.

Gue top, maka kelakuan gue harus layaknya cowok straight, ngejaga, ngemanja, ngasih perhatian, ngertiin, bayarin nonton, bayarin makan, beliin tiket pesawat dan bayarin hotel kalau travel.

Mindset itu ada di gue jaman SMA, jaman baru meletek, kinyis-kinyis, jaman gue baru tau kalo Freddie Mercury itu gay dan jaman gue cuma tau kalo seleb gay Indonesia itu sebatas KM, BT, IB, BA dan om-om owner management artis itu doang.

Beberapa temen gue punya gaya pacaran lawas kaya yang gue sebut. Si top musti protect banget si bottom, manggil botty-nya “boen”, beliin segala macem yang si botty mau padahal idup dia pas-pasan, mau aja kalo si botty aturin gaji bulanan layaknya istri halal dan mungkin wajib cebokin dia tiap abis seks.

Buat gue, mindset itu jauh dari kata menyenangkan. Mantan gue umurnya lebih muda dua tahun. Gue yang waktu itu SMA dan pas-pasan musti bayarin dia segala macam, padahal finansial dia jauh lebih oke daripada gue.

Jaman PDKT sama pacar sekarang, gue mulai biasain bahwa dia gak perlu bayarin gue ini itu, kita bisa bayar masing-masing, gak perlu repot, gak perlu jadi beban dan tinggal happy bareng-bareng.

Buat gue, jadi top itu gak musti ngelakuin layaknya laki-laki di dalam pasangan hetero lagi pacaran. Lain halnya para botty, kok gak kepikiran sih kalo pasangan lo secepetnya bisa kabur karena tuntutan lo yang banyak?

As a top, mereka pun pengin dimanja kok, pengin dapet perhatian, dijaga, dingertiin dan punya pacar layaknya laki seutuhnya. As a bottom, kita gak perlu banyak nuntut dan gak musti jadi “cewek” dalam hubungan.

Tiap couple emang punya gaya pacaran yang beda. Ada yang lawas dan ada yang modern. Menurut pengalaman gue yang belum banyak menyelami lautan kehidupan gay dengan sepenuhnya ini, gue gak mau dilakuin macam temen gay gue diatas, karena gue cowok, punya kerjaan, cukup mandiri dan pengalaman gue jaman SMA dulu lumayan nge-BT-in.

Buat mulai kesetaraan dalam hubungan ini emang lumayan susah, apalagi kalo mindset lo masih nyangka kalo top itu musti jadi cowok dan bottom itu sebagai cewe. Tapi, gue memulainya dari jaman PDKT, jadi sekarang gw pikir udah berhasil.

Perlu lo tau, para top kebanyakan cari pacar bottom yang punya kelakukan dan cara pikir layaknya cowok, diluar dari tipe yang doyannya cowok imut ala artis Korea. Bottom pun gitu, gak semuanya doyan dimanja, dibayarin dan selalu diperhatiin.

Sebelum lo nuntut kesetaraan gay sama NKRI, baiknya adopsi dulu kesetaraan di dalam hubungan percintaan lo, menurut gue, ya!

Are You Homophobic?

born-child-homophobia-homophobic-quote-favim-com-143354

Banyak negara legalkan same-sex marriage, termasuk yang paling baru dan kemarenan viral, Amerika Serikat. Indonesia? Gue jamin level kita masih jauh dari itu. Alesannya sendiri banyak! Lu mending cek aja twit seri dari ani-ani anggota DPD itu.

Disini, gue pengen cerita soal kecenderungan para homophobic di lingkungan gue. Berdasarkan pemahaman gue, homofobia adalah sikap negatif dari orang-orang terhadap para lesbian, gay, biseksual, dan transeksual.

Cerita pertama mulai saat gue sekolah, dimana pas jaman SD dulu, kecenderungan orang-orang buat ngatain “homo” atau “banci” ke salah satu temennya yang dinilai kewanita-wanitaan, ngondek atau sissy sangatlah tinggi, bikin temennya nangis dan gak mau masuk ke sekolah lagi.

Di SMP, hal-hal semacam itu masih berlaku, tapi cukup minim gue rasain. Sementara di SMA, penerimaan mulai berlaku, dimana gue came out ke temen-temen deket gue yang mayoritas hetero, lalu mereka support gue sampai sekarang, mungkin ada yang tulus, tapi masih ada yang maksa gue buat “sembuh” dari “penyakit” ini.

Beralih ke jaman kuliah, kaum homophobic harusnya mulai berkurang. Harusnya, anak kuliah udah open minded, banyak bergaul sana-sini dan paham betul soal edukasi seksual. Tapi nyatanya? Masih belum berlaku dan makin parah karena di lingkungan kampus gue banyak organisasi keagamaan ala-ala.

Sewaktu issue LGBT kemarin panas, salah satu kenalan (bukan temen) di kampus gue kirim comment di Instagram, di foto gue berdua sama pacar yang udah diposting lama, sekedar say hi. Disini, gue mulai aneh, karena orang itu udah lama gak kontak dan tiba-tiba komen di Instagram gue. Gue pun kepo, buka Facebook dia dan nemu postingan status tertulis:  “DIBALIK MUKA POLOS, TERNYATA BANYAK YANG MENYIMPANG. WASPADALAH”. Tai, bukan?

Beda cerita di tempat gym. Di tempat gym gue, ada banyak gay seliweran, mulai dari yang ngondek alay, ngondek cantik, ngondek lentur ala Ari Tulang sampai personal trainer manly yang ngomongnya mendesis bagai ular. Tapi nyatanya, orang-orang di lingkungan itu masih ada yang homophobic, contohnya salah satu personal trainer yang selalu ngomongin gue dan pacar (berdasarkan laporan si ngondek alay), tau kita sebagai couple dan selalu menjauh tiap liat gue berjarak beberapa meter (padahal gak akan gue samperin juga, sumpah!).

Sampai sekarang, personal trainer itu belum konfirmasi sama gue, selalu menjauh, masang muka asem dan tutup mata bahwa anak didiknya pun banyak yang ngondek. Kesimpulannya, gue meyakini bahwa perlakukan dia karena risih liat pasangan gay, mungkin takut gue perkosa padahal liat mukanya aja gak bikin horny atau dia gay denial yang berusaha ngejauh dari orientasi seksual dirinya sendiri.

Kelakuan macam itu, gak ada apa-apanya dibanding perlakukan bullying yang “sister” gue rasain. Sewaktu kuliah, dia sering diolok-olok senior, digoda-godain, ditanya paksa soal cowo bahkan dosen hukumnya pun ikut nge-bully, nyebut dia penyakitan dan dilarang masuk kelas dengan suara cemooh.

Selain itu, muncul juga komunitas ala-ala yang katanya pengin ngeberantas gay di Indonesia dengan kasar. Padahal, gue yakin mereka gak mau tau dan sama sekali gak ngerti soal orientasi seksual, pasti salah satu dari anggota itu punya kecenderungan seks mengerikan yang gak pernah gue atau komunitas gue lakuin.

Perlukah kita terima kelakuan mereka? Secara umum, mustinya iya! Banyak homophobic yang belum pernah berinteraksi sama gay, padahal mungkin aja kalau tetangga, adik, sepupu bahkan anaknya adalah seorang gay. Untuk mengerti keberadaan gay, mereka harus terbiasa berinteraksi, gak cuma tau kalo gay itu bisanya cuma mesum macam Aris Nurdiansyah bikin video nge-seks alay, posting-posting gambar porno di Twitter macam Dicklicious atau sex party macam di salah satu tempat gym lawas di Bandung.

Menurut gue, kelakuan gay disini banyak yang sangat menyenangkan, kok. Contohnya gue, pacar dan sister-sister gue yang sampai sekarang anti mesum di publik even “pegangan tangan”, gak gengges, gak rese, punya kelakuan layaknya cowo yang mengklaim dirinya straight dan pengin dianggap layaknya orang-orang hetero kalau lagi jalan bareng pacar. Sampai sekarang, gue jaga kelakuan dengan hal-hal macam itu, buat satu tujuan: pengin diterima dengan baik dan gak usah jadi sentimen negatif.

Lu ngerasa capek di nyinyirin, tapi kelakukan lu gengges di publik dan doyan posting-posting gambar porno di sosmed dengan akun anonim? Baik lu udah came out apa belum, lu harus mulai respect sama diri lu sendiri, respect sama orientasi seksual lu dan berkelakuan lah dengan sewajarnya.

Gue tau, adanya seorang gay di kumpulan hetero biasanya mencolok, entah dari penampilan, cara ngomong atau “aura-aura” lainnyad. Permasalahannya, apakah di kumpulan hetero itu semuanya bisa nerima lo dengan baik? Semua perlakuan homophobic cuma bisa dijawab sama diri lo sendiri, sesuai tingkat respect sama diri lo sendiri!

Sementara jika lo sudah berkelakuan positif dan orang-orang masih belum ngerti, mendingan lo mulai berpikir simpel dan gak usah di bawa stress. Lo bisa mulai kasihani orang-orang homophobic tersebut bahwa mereka gak bisa bahagia macam “kita”, gak bisa tunjukin dirinya sendiri ke dunia dan kita bisa berkelakuan lebih baik dari mereka.